0811-1200-4800

Google mengumumkan Cloud Security AI Workbench, sebuah rangkaian keamanan siber berbasis model bahasa AI yaitu Sec-PaLM pada Konferensi RSA 2023. Sebagai cabang PaLM Google, Sec-PaLM dirancang dengan baik sebagai solusi keamanan.
“Solusi ini menggabungkan intelijen keamanan seperti penelitian tentang kerentanan perangkat lunak, malware, indikator ancaman, dan profil pelaku ancaman perilaku,” kata Google Seperti dilansir Tech Crunch.
Cloud Security AI Workbench mencakup berbagai alat bertenaga AI baru, seperti Threat Intelligence AI milik Mandiant, yang akan memanfaatkan Sec-PaLM untuk menemukan, meringkas, dan menindaklanjuti ancaman keamanan.
VirusTotal, properti Google lainnya, akan menggunakan Sec-PaLM untuk membantu pelanggan menganalisis dan menjelaskan perilaku skrip berbahaya.
Di tempat lain, Sec-PaLM akan membantu pelanggan Chronicle, layanan keamanan siber cloud Google, dalam mencari peristiwa keamanan dan berinteraksi secara “konservatif” dengan hasilnya.
Sementara itu, pengguna AI Pusat Komando Keamanan Google akan mendapatkan penjelasan yang “dapat dibaca manusia” tentang paparan serangan yang dimiliki oleh Sec-PaLM, termasuk aset yang terkena dampak, mitigasi yang direkomendasikan, dan rangkuman risiko untuk temuan keamanan, kepatuhan, dan privasi.
“Meskipun AI generatif baru-baru ini menarik perhatian, Sec-PaLM didasarkan pada penelitian AI dasar selama bertahun-tahun oleh Google dan DeepMind, serta keahlian mendalam dari tim keamanan kami,” tulis Google dalam sebuah posting blog pagi ini.
“Kami baru saja mulai menyadari kekuatan penerapan AI generatif pada keamanan, dan kami berharap dapat terus memanfaatkan keahlian ini untuk pelanggan kami dan mendorong kemajuan di seluruh komunitas keamanan,” ucapnya
Bagaimanapun juga model bahasa AI tidak peduli seberapa canggihnya membuat kesalahan dan mereka rentan terhadap serangan seperti injeksi yang cepat, yang dapat menyebabkan mereka berperilaku dengan cara yang tidak diinginkan oleh pembuatnya.
Pada bulan Maret, Microsoft meluncurkan Security Copilot, sebuah alat baru yang bertujuan untuk “meringkas” dan “memahami” intelijen ancaman menggunakan model AI generatif dari OpenAI termasuk GPT-4.
Dalam materi persnya, Microsoft – mirip dengan Google – mengklaim bahwa AI generatif akan melengkapi para profesional keamanan dengan lebih baik untuk memerangi ancaman baru.

source

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Reach us on WhatsApp
1